Seni Perhiasan Menyentuh Ibadah Jiwa

Seni perhiasan Thailand dari periode prasejarah hingga era Rattanakosin telah diciptakan untuk manusia. Tapi itu tidak diciptakan untuk hanya menyajikan keahlian terbaik atau untuk dekorasi. Menurut bukti arkeologis dan antropologis, dapat diasumsikan bahwa perhiasan adalah salah satu cara pertama yang digunakan pria untuk mewakili rasa kecantikan mereka dan untuk membangun hubungan mereka dengan masyarakat dan lingkungan. Yang paling penting adalah tujuan dari perhiasan itu adalah untuk memuja jiwa-jiwa suci alam dan diri dengan menggunakan “tubuh” untuk mendorong “konteks internal”. Artikel ini bertujuan untuk menyajikan ide-ide yang didukung oleh prinsip-prinsip dan untuk membahas proses penting untuk pengetahuan seni perhiasan. Ini agar para penguasa dapat mengembalikan pentingnya seni perhiasan yang memudar ke kejayaannya sekali lagi. Sejarah seni perhiasan Thailand telah dimulai 50.000-1.700 tahun yang lalu. Kalung dan gelang yang terbuat dari cangkang dan tulang ditemukan di kuburan pria dan wanita. Adapun alasan mengapa perhiasan sering dikubur dengan orang mati, antropolog budaya menunjukkan bahwa orang-orang pada masa itu percaya bahwa kematian mungkin merupakan bentuk kelangsungan hidup, mirip dengan Brahman (agama yang didirikan setelah agama Buddha) yang percaya bahwa jiwa orang mati akan terlahir kembali. Perhiasan kemudian harus mengikuti mereka yang meninggal untuk melayani mereka di kehidupan berikutnya.

Laki-laki tidak hanya mencoba memahami lingkungan mereka dengan membentuknya kembali, mereka juga mempelajari karakteristik individu dan komunitas. Hal ini terlihat dari ruang-ruang yang ditata secara sistematis untuk kebudayaan hingga manusia mampu mengalahkan kekacauan alam. Dalam kajian tentang evolusi peradaban, gagasan ini muncul dalam bentuk keyakinan. Laki-laki membaurkan diri dengan tradisi-tradisi yang mereka praktikkan, ditanamkan dalam diri masing-masing manusia hingga “kebiasaan” terbentuk. Perhiasan atau benda-benda misterius menjadi simbol dari gabungan ibadah ini. Ini karena paling dekat dengan tubuh pria dan paling baik mengekspresikan perilaku manusia. Meskipun laki-laki selalu menata ulang dan memperbaiki adat dan tradisi mereka, kepercayaan akan kekuatan benda tetap ada. Hal ini tercermin dari fakta bahwa mereka terus menciptakan benda-benda takhayul untuk pemujaan jiwa dan kehidupan. Batas kepercayaan dibatasi oleh ritual keagamaan yang didukung oleh benda-benda budaya, perhiasan. Keyakinan tersebut dilestarikan dalam baca surat Yasin bentuk cerita rakyat serta gambar yang mewakili hubungan antara manusia, alam, kekuasaan dan dunia. Kepentingan ini merupakan syarat bagi laki-laki untuk memilih alternatif yang paling sesuai dengan konteks, misalnya bahan, bentuk, warna, simbol.

Namun demikian, ritual tidak bisa tanpa “tubuh.” Hal ini karena tubuh merupakan tempat pertama terjadinya interaksi dan sentuhan dengan perhiasan. Pada saat yang sama, tubuh mengeluarkan konteks internal perhiasan untuk menyelesaikan ibadah ini demi kemurnian jiwa. Untuk ibadah yang dimaksudkan, bahan takhayul manusia prasejarah adalah dasar kepercayaan sebelum komunikasi verbal, tercermin melalui bahasa, gambar dan bentuk. Oleh karena itu, objek budaya diwakili oleh keindahan struktur, waktu, atau keabadian dalam bentuk simbolik. Simbol-simbol ini terkait dengan cerita. Perhiasan adalah hasil dari niat pria untuk memuja jiwa-jiwa suci dengan sepenuh hati.

Perhiasan dibuat, dari prasejarah hingga hari ini, untuk 4 tujuan penting; untuk menghormati status, untuk menunjukkan dukungan moral, untuk memuja ritual kehidupan, dan untuk merayakan keindahan filosofi dan estetika. Hasil analisis pada aspek-aspek tersebut akan menyatukan gambaran atau bentuk warisan kelezatan kearifan Thailand.

1. Perhiasan sebagai penghormatan status
Karena budaya Buddhisme Thailand dipengaruhi oleh Brahman dan Hindu, kepercayaan abstrak digabungkan menjadi sikap. Itu diungkapkan melalui keyakinan pada “keadaan ideal”, keadaan di luar pengakuan panca indera. Negara ini memiliki kekuatan untuk mengubah dunia, manusia atau benda. Budaya Buddhisme Thailand memperhatikan status individu dengan individualitas yang diciptakan oleh kekuatan surealis. Oleh karena itu, perhiasan adalah alat dalam memuja keadaan yang berbeda ini. Pria mengadopsi cita-cita di atas dan mengembangkan peringkat dan status sosial. Ini untuk tujuan komunikasi dan kekuasaan, terutama untuk gagasan tentang tuhan yang dituhankan.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.